Monday, June 15, 2009

Pengalaman Pulang Ke JB - Pengajaran buat aku

 Gambar Hiasan sahaja
 
Hari nie aku ke Batu Pahat,ada keja sikit nak buat.Dalam perjalanan pulang ke rumah aku memikirkan highway PLUS yang mahal tolnya so aku ikut la laluan lama.Memandangkan perut aku dah lapar dan mata mula mengantuk, aku stop la kat satu pekan di Sedenak utk minum petang.Sebaik memesan makanan, seorang kanak-kanak lelaki - berusia lebih kurang 12 tahun muncul dihadapan aku.

"Abg nak beli kuih?' Katanya sambil tersenyum.Tangannya segera menyelak daun pisang yang menjadi penutup bakul kuih jajaanya.
"Tak apalah di k...abg dah pesan makanan," jawap saya ringkas.Dia berlalu. Sebaik pesanan tiba, aku pun terus makan macam biasa. Lebih kurang 15 minit kemudian aku nampak kanak-kanak tadi menghampiri pelanggan lain, sepasang suami isteri agaknya. Mereka juga menolak, dia berlalu begitu saja.Kali nie dia datang lagi kt meja aku."Abg dah makan, tak nak beli kuih saya?" katanya selamba.
"Abg baru lepas makan dik, masih kenyang lagi ni," aku jawap sambil menepuk-nepuk perut.

Dia beredar, tapi cuma setakat dikaki lima. Sampai disitu, di meletakkan bakulnya yang masih sarat.Setiap yang lalu ditanya... " Tak nak beli kuih saya bang..Pak cik...kakak atau makcik."Molek dan baik budi bahasanya! Kalau budak2 lain jangan harap ada perangai cam nie.Mamak restoran itu pun tidak menghalng dia keluar masuk ke premisnya bertemu pelanggan.Sambil memerhati, terselit rasa kagum dan kasihan dihati aku melihat betapa gigihnya dia berusaha.Tidak nampak langsung tanda-tanda putus asa dalam dirinya, sekalipun orang dia temui tak mau membeli kuihnya.Selepas membayar harga makanan dan minuman yang aku makan tadi, aku terus ke kereta aku.Budak itu aku lihat berada agak jauh di deretan kedai yang sama. Aku buka pintu, membetulkan duduk dan menutup pintu.Belum sempat aku nk hidupkan enjin kereta aku,budak tadi berdiri di tepi kereta sambil tersenyum..aku turunkan cermin, membalas senyumanya.Aku lihat umurnya lebih kurang 12 tahun."Abg dah kenyang, tapi mungkin abg perlukan kuih saya untuk adik-adik abang, ibu atau ayah abang.
katanya dgn petah sekali sambil tersenyum. Sekali lagi dia mempamerkan kuih dalam bakul dengan menyelak daun pisang penutupnya.

Aku tenung wajahnya, bersih dan bersahaja. Terbukak lak perasaan kesian aku. Lantas aku buka wallet aku dan menghulurkan sekeping not merah RM10. Aku hulurkan padanya." Ambil ni dik! Abang sedekah... tak payah abang beli kuih tu" kata ku ikhlas kerana perasaan kesian.Budak tu mengambil wang yg aku bagi, sambil mengucapkan terima kasih dia terus berjalan kembali ke kaki lima deretan kedai.Gembira hati aku sbb dapat membantunya.

Setelah enjin kereta aku hidupkan, aku mengundur. Alangkah terperanjatnya aku melihat budak itu menghulurkan pula RM10 yang aku beri itu kepada seorang pengemis yang buta kedua-dua matanya.Terkejut aku, lantas memberhentikan semula kereta, dan memanggil budak tu balik."Kenapa bang nak beli kuih ke?" tanyanya.
"Kenapa adik berikan duit abg tadi pada pengemis tu? Duit tu abg bagi adik!" aku tak jawap pun soalan dia tadi "Bang saya tak boleh ambil duit tu. Mak marah kalau dia dapat tahu saya mengemis. Kata mak kita mesti bekerja mencari nafkah kerana Allah berikan tulang empat kerat pada saya."Kalau dia tahu saya bawa duit sebanyak itu pulang, sedangkan jualan masih banyak, mak pasti marah.Kata mak, mengemis kerja orang yang tak berupaya, saya masih kuat bang!" katanya dgn petah sekali.

Aku sebak dah macam nak menangis aku bila dia cakap cam tu.Bayangkan budak sekecik tu mampu membuatkan aku tersentap, sekali gus kagum dengan pegangan hidup budak itu. Tanpa banyak soal aku terus bertanya berapa semua harga kuih dalam bakul itu."Abg nak beli semua ke?" dia bertanya dan aku mengangguk. Lidah aku dah kelu nak berkata lagi."RM20 saja bang.....! Selepas dia memasukkan satu persatu kuihnya kedalam plastik, aku hulurkan RM20. Dia mengucapkan terima kasih dan terus berlalu.
Aku perhatikan dia sehingga hilang daripada pandangan.Dalam perjalanan ke JB, baru aku terfikir untuk bertanya statusnya. Anak yatim ke budak nie??
Siapakah wanita berhati mulia yang melahirknya??.

Terus terang aku katakan, aku beli kuihnya bukan lagi atas dasar kesian, tetapi kerana rasa kagum dengan sikapnya yang dpt menjadikan kerjayanya satu penghormatan. Sesungguhnya aku kagum dengan sikap budak itu.

Dia menyedarkan aku, siapa kita sebenarnya !!!

4 comments:

Anuar said...

Saya baca catatan ini dengan penuh terharu. Memang benar siapa ibunya yang begitu mulia sehingga menjadi anak itu seorang yang sudah boleh menghargai dan memahami hidup. Seumur saya belum berkesempatan pun melihat dan mendengar hal seperti ini. Nilai-nilai murni seperti ini semakin lenyap dihakis zaman material ini.Tapi alhamdudillah kita sama-sama dapat disedarkan oleh suatu peristiwa realiti kehidupan ini.Syukurlah...

Anuar said...
This comment has been removed by the author.
Average man said...

This post has really touched my heart. I didn't cry when Michael Jackson died. But this, I really cried.

~ thalhazlin ~ said...

Saya turut berasa sangat terharu baca entry inih. Untung Ibunya melahirkan anak seperti itu..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget