Friday, March 23, 2018

Ke Tj Pinang Pulau Bentan kita.

 Hari nie kan cuti sempena Hari Keputeraan Sultan Johor , jadi Johor cuti hari nie.Di tambah dengan cuti hujung minggu dari hari Jumaat sampailah Ahad nie kami rakyat Johor bercuti.Perancangan awak kononnya nak ke Cameron Highland tapi akhirkan terjebak ke Tanjung Pinang Pulau Bentan dan tersasar sekali ke Batam gara-gara tertinggal feri....
 Kalau nak tunggu feri yang seterusnya ke Tj Pinang mau petang baru berangkat.Jadi kami ke Batam jalan-jalan di sana sebelum menaiki feri dari Batam ke Tj Pinang.Bukan apa ada sorang kawan RA nie belum pernah ke situ pun...Perjalanan dari Stulang Laut ke Batam mengambil masa 2jam melalui laluan laut di Selat johor dan Selat Singapura.Inilah antara kepulauan-kepulauan yang berhampiran.
 Melalui pelabuhan Pasir Gudang dan Pulau-pulau kecil milik Singapura.
 Sesekali kelihatan feri kami memintas bot-bot nelayan yang berada di sekitar perairan ini.
 Selepas 2jam perjalanan Alhamdulillah selamat tiba di pelabuhan Harbour Bay Batam.RA terus mendapatkan teksi dan destinasi pertama yang di tuju ialah ke Nagoya Mall.Pasaraya terbesar di Batam ni menjual pelbagai barangan dari kasut , baju , bag dan macam-macam lagi.
 Memandangkan hari dah tengahari , kami makan tengahari di sini dulu.Di sebabkan bermusafir , RA tak buatlah Solat Jumaat di sini.Terus Jamak Asar nanti di hotel saja.Tak banyak yang RA beli di sini sekadar cuci mata dan bergegas ke pelabuhan Sepanggar untuk menaiki feri ke Tj Pinang.Dari Nagoya Mall ke pelabuhan sepanggar mengambil masa 45minit perjalanan mengunakan teksi.Tiba di sini terus beli tiket ke Tj Pinang yang berharga sekitar RM25 seorang/sehala.
 Alhamdulillah jam 430petang kami semua tiba ke Jeti Tanjung Pinang.Dengan tidak melenggahkan masa kami terus ke Dermaga feri Pulau Penyangat yang tidak jauh dari situ untuk ke Pulau Penyengat.Cuaca hari ini cukup baik dan perjalanan ke Pulau penyengat hanya mengambil masa 25minit sahaja.Tak jauh mana pun.
 Gambar atas dalam bot ke Pulau Penyengat.Gambar bawah di hadapan Balai Adat Pulau Penyengat.Tapi tempat pertama yang kami tuju ialah ke Masjid Raya Pulau Penyengat.
 Inilah dia masjid yang menjadi kebanggaan masyarakat di Pulau Penyengat ini.Masjid yang di bina sejak Kesultanan Johor-Riau-Pahang ini hanya mengunakan Putih Telur dan begitu gah sehingga ke hari ini.
 Selesai bersolat di sini sesi bergambar di mulakan.
 Haa nampak tak semua nak bergambar.Baiklah Pulau Penyengat mendapat namanya dari seekor serangga terbang bernama Penyengat yang seperti Tebuan.Dulunya terdapat banyak Penyengat di sini jadi pelayar-pelayar menamakan pulau ini dengan nama Pulau Penyengat.
Suasana kampung yang tenang dengan angin laut yang meniup di sini cukup memberi keselesaan kepada setiap pengunjung.
Kami memutuskan untuk berjalan kaki sahaja mengelilingi Pulau Penyengat.Dan tidak jauh dari Masjid Raya terdapat makam-makam kerabat di raja dan pembesar-pembesar istana.Makam Raja Hamidah pemilik asal Pulau Penyengat dan Makam Raja Haji Abdullah Biduanda Negara-pencipta Syair Gurindam 12 juga ada di sini.  
Perjalanan di teruskan ke Balai Adat yang terletak di belakang pulau ini.Untuk ke sana kami melalui jalan-jalan kampung dan rumah-rumah penduduk.Di sebabkan kami tiba dah lewat petang Balai Adat dah pun di tutup.Jadi kami cuma sempat ke bawah balai untuk mengambil air perigi di sini.Air perigi di sini tawar dan boleh terus di minum.Agak pelik bila pulau yang di kelilingi laut terdapat perigi air tawar di tengah-tengahnya.Inilah yang menjadikan Pulau Penyengat sangat popular dan menjadi tempat persinggah para pelayar pada zaman dahulu selain di jadikan tempat berteduh dan kubu menentang penjajah oleh Kesultanan Johor-Riau-Lingga-Pahang dahulunya. 
 Perkampungan nelayan di waktu petang.Memang mendamaikan.
 Berhampiran Balai Adat ini ada jeti nelayan yang sesuai untuk bergambar di sini.
 Cantik sungguh pemandangan di sini kan.
 Beberapa keping gambar di ambil sesuai untuk sesi pengambaran di sini.
 Wah dia pun nak jugak....
Tiga tempat yang berbeza di dalam Pulau yang sama.Istana lama , Istana Kantor dan tepi tangga masuk ke istana Kantor.hehehehe 
 Hari pun dah nak masuk senja.Jadi jam 630petang kami dah di hadapan jeti untuk pulang ke Tanjung Pinang.Mereka berdua nie masih lagi nak bergambar.Tak puas katanya.
 Pak cik bot dah pun menanti kami untuk bawa pulang.Suasana senja di tepi laut memang hening.
 Selamat Tinggal Pulau Penyengat.RA dan rakan-rakan pasti akan ke sini lagi.Malam ini kami bermalam di Tanjung Pinang.Tempahan hotel pun dah di buat. 
 Inilah bentuk muka Pulau Penyengat dari bot semasa mahu pulang ke Tanjung Pinang.Jam 7malam kami tiba di hotel dan membersihkan diri dan bersiap-siap untuk makan malam. 
 Makan malam kami sangat-sangat biasa.tak jauh dari hotel tempat kami menginap terdapat warong yang menjual pelbagai makanan.Ada mee rebus , mee goreng , Bakso dan macam-macam lagi.Ramai masyarakat tempatan yang makan di sini.
Selesai makan malam RA dan rakan-rakan ke hadapan Melayu Square.Kat sini terletak deretan warong-warong di tebing pantai yang menyediakan pelbagai makanan.RA ke sini untuk mengopi dan menikmati suasana malam sambil menonton di layar pacak yang banyak terdapat di hadapan warong-warong ini.Kopi Kopicino menjadi pilihan RA selain kacang rebus.Yang kat sebelah tu jagung cheese yang Kak Nini beli.
Pisang keju cokelat pun ada.Duduk-duduk makan dan berbual-bual sampai tak sedar waktu dah ke pukul 1030malam ( 1130malam waktu Malaysia).Kami pun berangkat pulang ke Hotel untuk beradu.Esok ada aktiviti menarik ke Pulau Beralas Pasir pulak.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...